Tuesday, January 3, 2012

[sehat] Digest Number 16840

Milis SEHAT Group

Messages In This Digest (25 Messages)

1a.
Re: (tanya)bintik 2 dikaki gatal,perih dan berair From: siti amatullah mutmainah
2.1.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: Dwiana
2.2.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: -imelda
2.3.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: alifah.davida@gmail.com
2.4.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: /ghz
2.5.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: siti amatullah mutmainah
2.6.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: Bong Mi Yun
2.7.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: Inta
2.8.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: /ghz
2.9.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: Ratna
2.10.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: Puti Herryanti
2.11.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: s_thasya@yahoo.com
2.12.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: s_thasya@yahoo.com
2.13.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: tristanathan
2.14.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: cy
3a.
Re: Syaraf kejepit From: wening2007@yahoo.co.id
3b.
Re: Syaraf kejepit From: F.B.Monika
4a.
[Share] Tanggapan Atas Informasi Kompas tertanggal 12 Mei 2011 "Libe From: /ghz
5a.
[sharing] Kisah ASI: Perjalanan 3 Botol Cinta From: /ghz
5b.
Re: [sharing] Kisah ASI: Perjalanan 3 Botol Cinta From: irma-mama zafran
6a.
Re: [news] Ayah, Beri Aku ASI! From: /ghz
6b.
Re: [news] Ayah, Beri Aku ASI! From: nunuenha
7a.
Re: jenis kelamin From: yanti -
8.
Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar From: alifah.davida@gmail.com
9.1.
Re: Informasi dr. di Markas From: Sativa Huang

Messages

1a.

Re: (tanya)bintik 2 dikaki gatal,perih dan berair

Posted by: "siti amatullah mutmainah" amianakbinus@yahoo.com   amianakbinus

Mon Jan 2, 2012 4:56 pm (PST)



Kutu air mgkn? .. Sol

Cmiiw,
Ami


Sent from AmiBerry® via Smart 1x / EVDO Network.
2.1.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "Dwiana" dwiana7179@yahoo.com

Mon Jan 2, 2012 4:56 pm (PST)




Pak sam,

Menyusui mmg kodrat dan "seharusnya mmg simple" tp quote email mba Ade : inilah yg terjadi.
Tdk sesimple membuka PD dan nyodorin ke mulut bayi. Apalg kita dihadapkan dunia yg super instan dan iklan.

Tapi kwajiban ortu harus belajar, spt email mbak Ade tdk ada sekolah untuk jadi org tua. Jangan sampai anak menjd korban atas keputusan org tua tanpa didasari ilmu.

Maaf jika tidak berkenan.


Regards
Ana

#no defensive dan open mind


>>>tapi riset membuktikan 9 dari 10 ibu menyusui ingin menyusui dan mereka
memang menyusui di awal kelahiran
tapi tak semua berhasil sampai 2 tahun, karena beragam hal yang dihadapi
mereka
kenapa ya? padahal Menyusui itu kodrat kan ya?
kenapa ya kira2 bermunculan grup ibu2 seperti Kellymom?

kira2 kenapa ya sampai WHO & UNICEF menyusun modul untuk memastikan
pendukung2 ASI memiliki tehnik konseling, dan menghasilkan konselor ASI di
berbagai belahan dunia?
gerakan ini pun harus berhadapan dgn pihak2 yang mengambil keuntungan,
memainkan dan memanfaatkan rasa cinta ibu pada anak, sampai akhirnya ibu2
banyak yang tidak yakin pada diri dan bahkan bayinya sendiri untuk dapat
menjalani tahapan hidup yaitu menyusui
karena riset membuktikan, ibu butuh dukungan, butuh didengar, bukan
ditakut-takuti, ibu butuh info yang dia perlukan saja, ibu butuh didengar
saja, sering banget ibu2 udah tau kok harus apa, hanya mereka butuh teman
utk membantu menyusun langkah2 efektifnya atau sekedar butuh pelukan atau


power by RedBerry®
2.2.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "-imelda" imelda.santos@gmail.com   imeldamarliana

Mon Jan 2, 2012 5:01 pm (PST)



Mungkin buat para ayah simpel ya... Buat si ibu dan bayinya susah paaakkkk

-imelda
Sent from my smartphone supported by my lovely hubby

2.3.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "alifah.davida@gmail.com" alifah.davida@gmail.com   alifah_davida

Mon Jan 2, 2012 5:04 pm (PST)



Setujuuu.
Proses menyusui tidak gampang, pun tidak sulit dan serumit yg banyak orang pikirkan. Ingat kisah Mbak Kemi dan ASIP-nya yah, bahkan tanpa kulkas bisa. Barangkali maksud Om Sam adalah di era modern ini, banyak dari kita yg mempersulit diri sendiri, beli cooler bag-nya mesti merk tertentu, merk pompanya yg harga sekian, botolnya mesti ini, kalau lecet sudah blingsatan mencari kambing hitam ( ini saya banget). Kita tidak rela legawa mengakui bahwasanya menyusu dan menyusui adalah proses belajar anak dan ibu, serta lingkungan. Soal sakit, ya memang nipple itu kan sensitif banget yah, bayi juga tidak otomatis ngerti kalau menyusu itu latch on-nya begini lho sayang, diemplok sak-aerola-nya. Sementara for new mother, payudara yg sebelumnya diperlakukan lemah lembut, dijaga dengan begitu caringnya, tiba2 saja dihisap oleh bayi yg hidupnya bergantung penuh pada apa yg keluar dari payudara ibunya. Mohon maaf, bayi ketika pertama kali menyusu yg menggerakkannya ya insting survival, dia belom tahu disuruh pelan2 itu gimana, yg dia tahu, i need to survive and suckle, that's it.
Setuju yg paling dibutuhkan adalah dukungan, semangat, support. Di sini konselor laktasi berperan, di sini anda sebagai teman berperan, mendampingi ibu baru untuk menghadapi realitas di depannya.
Makanya konselor laktasi, ilmu utamanya psikologi dan komunikasi. Jadi seyogyanya ketika bertemu dengan konselor ya seperti sesi dengan psikolog, lebih banyak sesi curhat dan encouragement. Edukasinya nyelip sedikit2, karena ya itu tadi, masalah utama menyusui kebanyakan adalah psikis.

Gak perlu jadi konselor laktasi untuk bisa mendampingi teman melewati masa2 sulit, anda juga bisa, ibu membantu ibu. Stop judging, start supporting.

Regards,
-Alifah-
Challenge yourself, being smart never hurts
2.4.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "/ghz" ghozan10032005@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:11 pm (PST)



On 1/3/2012 7:46 AM, aina wrote:
> Uncle sam,
> Susye loh menyusui dan proses2 lainnya.
==> bu'e
mencoba menebak isi pikiran orang....emang limbad :)
mungkin maksudnya itu duluuuuu...jaman saya masih ingusan...sebelum
gempuran sufor luar binasa dan kemjuan teknologi yg luar bisa juga.
rumah bedeng pinggir tol pun..saudaraku para pemulung...sudah punya tipi
berwarna....minimal 14".
pun kalau kita ke kampung2 di jawa...ntar diluar itu......tipi bukan
lagi barang mahal.
tentu lain dengan di pedalaman dan yg anti teknologi.
saya pernah dilihatin foto guru saya yg berasal dari
fak-fak/papua......miris juga melihat ibu2 menyusui berebut dengan babi
bergantian.
jd dulu yg saya lihat tetangga kanan kiri belakang depan...kl pas lagi
menyusui anaknya yah nyoh aja...duduk depan pintu...kadang sambil
petan/cari kutu.....kutunya dimakan..kletus.....dst....
dan itu sepanjang penglihatan saya tdk ada kendala yg berarti...hingga
usia meraka 2 atau 3tahun.
sekarang berbading terbalik......yg pernah saya lihat pegangannya dah
botol....nangis dikit cenger....nyoh yg disodorin botol..........apa ini
yg dinamakan wolak-waliking jaman..:)

btw...
semalam mikir....
itu bayi baru ceprot...masih merah.....lidahnya di
uwil..uwil...dirangsang gitu biar goyang karawang.......gara2 TT.
duh miris euy........saya belum baca link yg kemarin di posting...itu
penelitian apa orang iseng.
gimana metode penelitiannya?
siapa yg boleh melakukan..DSA,,,Konselor.....Ibunya....atau
tetangganya......

salam ASI
GHZ.LLPASI--konselor ASA
--
"Ngelmu iku kelakone kanthi laku, lekase lawan kas tegese kas nyantosani
setya budaya pangekese dur angkara'--KGPAA. Mangkunegara IV

2.5.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "siti amatullah mutmainah" amianakbinus@yahoo.com   amianakbinus

Mon Jan 2, 2012 5:17 pm (PST)



Peluuuuk mba alifah ..
Ak drtd mau komentar takut nambah ngalor .. Hihihi sdh diwakilkan :)

Mksdku jg gt..
Menyusui itu proses belajar ibu dan anak, diblg sulit enggak juga, diblg mudah ya enggak juga ..

Dan mmg bener, soal cooler bag, merk mesin pompa, botol itu kok sy liat jg malah bikin kita lbh sulit ya..

Dulu sy nyusui sulung, support kurang, blm lagi nenggak jamu 20butir sekali minum disuruh mama (smp sy muntahin klo mama dah ga ada), bgadang boro2 dtmnin org sermh ..sendirian.. Botol jg belinya nyicil utk peras asi (meski cm stok pas mau pergi doang, ga ngarti manajemen laktasi), dulu mana yg jual botol khusus asip..

Ga kpkr yg lain2, wong ga da doku nya, yg penting bs makan. Bljr gendong kanan kiri sblm nyusui, spy anak'e ga ngamuk pas laper..


Sent from AmiBerry® via Smart 1x / EVDO Network.
2.6.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "Bong Mi Yun" bongmiyun@gmail.com   bongmiyun

Mon Jan 2, 2012 5:27 pm (PST)



Reply ah... mumpung belum di close sama mod.

Jaman mama saya ketiga anak2nya (kami) minum asi sampai bisa makan
nasi... jamn dulu sih ngga pernah denger klo mama saya ngeluh susah
menyusui atau memang waktu dulu hidup susahhh banget ya, jadi ngga ada
ruang buat mengeluh. Sementara boro2 mikir sufor, hidup bisa makan aja
susah... jadi mau ngga mau memang jaman dulu wajib asi, klo ngga bisa2
anaknya kelaparan dan gagal tumbuh.

Sebelum mengalaminya sendiri saya dgn polosnya mikir, halah pasti ngga
susah kasih asi, mama dan tante2 saya semua ngasih asi,, masa saya ngga
bisa...itu sdh naluri lah pokoknya istilahnya...

Ternyata oh ternyata....

Sebulan pertama saat saya menyusui ternyata penuh dgn air mata dan darah
(lebay mode on).. tak kurang 2 org konselor laktasi sdh mengunjungi saya
salah satunya mba Puti Heryanti (trims mba), padahal dapat dukungan
1000% dari suami, keluarga dan lingkungan... untung saya benar2 ngga
menyerah (hampir).

Jadi ternyata menyusui memang tidak sesederhana yg kita bayangkan, tapi
bisa kita perjuangkan dgn catatan kita mendapat pemahaman yg benar
mekanisme produksi dari asi itu seperti yg diuraikan oleh mba Ade.

Maaf klo ada yg ngga berkenan.

Regards,
Mi Yun

2.7.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "Inta" dini.maesarinta@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:30 pm (PST)



Om Sam pinjem istilah ASIXnya yaaaah..keren!

Cheers, Inta-sol
@Intamardwityo
terkirim dari henponkuh

2.8.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "/ghz" ghozan10032005@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:31 pm (PST)



On 1/3/2012 8:27 AM, Bong Mi Yun wrote:
> padahal dapat dukungan
> 1000% dari suami, keluarga dan lingkungan... untung saya benar2 ngga
> menyerah (hampir).
>
==> peluk suaminya mi yun...-sol-

--
"Knowing is not enough, We must apply. Willing is not enough, We must
do."--Goethe

2.9.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "Ratna" ratnaumry@gmail.com   c_ratna_sd

Mon Jan 2, 2012 5:40 pm (PST)



Ini yakin ga ada yg usul diganti judul lg? Dah pindah topik nih. SOL

Ratna • MamaWiLou
2.10.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "Puti Herryanti" putisehat@gmail.com   ph1006

Mon Jan 2, 2012 5:46 pm (PST)



Pengalaman menyusui memang beda tiap ibu. Tapi bilang menyusui itu ngak susah didepan ibu2 yg 'literally' berdarah2 rasanya kok juga ngak tega.

Toleransi rasa sakit tiap orang juga beda2, mungkin yang bagi saya sakit stengah mati bagi org lain enggak, tapi kalo tiba2 sy didatengin orang yang bilang 'gitu aja nangis orang tinggal buka BH jleb aja kok repot' saya pasti bukan nangis lagi tapi meraung2.. :( apalagi kalau yg ngomong suami, duuhh bukan cuman merasa gagal jadi ibu tapi bisa ngerembet gagal jadi istri.

Mbak Kemi ada 1 orang, banyak yg gak kayak mbak kemi tapi bukan berarti less than a mother dari mbak kemi toh.

Dan yang pasti ibu2 sekarang hidup dimasa informasi bisa didapat begitu mudahnya, sayangnya efeknya ngak selalu positif..

Tapi who we are judging others, yang bahagia pake pompa termahal sedunia ngak perlu juga dikomentarin yang suka pake tangan ya monggo..

Semua ibu experienced hal yang berbeda, pengalaman hidup tiap orang juga membuat perbedaan dalam bersikap mengolah informasi dll, yang pasti all mom doing their best possible way, i would like to get a smile only dari pada kata 'itu udah biasa kok, semua juga ngalamin'.. :(

Sorry ngak tahan komen, Just my 2 cents

Puti

2.11.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "s_thasya@yahoo.com" s_thasya@yahoo.com   s_thasya

Mon Jan 2, 2012 5:52 pm (PST)



Hehe...sebetulnya lucu deh...
Sekilas,yg terkesan dari thread ini:
Bapak2 -> ngasih asi itu mudah,jgn dibikin susah..sebagian fokusnya ke peralatan penyimpanan asip yg mahal2
Padahal,sepertinya,yg ada di benak ibu2 bukan ttg peralatannya yg harganya lumayan menguras kocek (pompa asi,botol asip,dll). Tapi lebih ke bagaimana empati bapak2 thdp 'capeknya' ibu yg 24jam fokus ngurus baby&whole family....dari bangun tidur sampe waktunya tidur lagi...hampir gak ada waktu buat dirinya sendiri. Belum lagi perjuangan tengah malam yg kalau dijalani sendirian disaat kondisi hormon masih acak2an...mudah bikin depresi/baby blues.
Saya hidup di kampung....hampir semua ibu ngasih asix ke babynya...tapi bukan tanpa kendala...semuanya adalah perjuangan yang tidak bisa disebut mudah.
Bahkan,ada seorang ibu yang meskipun berhasil ngasih asix, tapi sempat depresi (gak bisa ngomong,tatapan kosong,kayak robot) selama sebulan....

Jadi,mungkin...yang diharapkan adalah empati para bapak...bukan sekedar dukungan lisan...

Oya,ucapan: 'cuma gitu doang'..'Itu kan gampang'...dll...itu akan sangat.membuat para ibu yg baru melahirkan sedih/merasa diremehkan lho....hehe,setidaknya itu yang pernah saya&ibu saya rasakan...

Maaf kalo ada yg gak berkenan yaa...

-thasya-
Powered by Telkomsel BlackBerry®
2.12.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "s_thasya@yahoo.com" s_thasya@yahoo.com   s_thasya

Mon Jan 2, 2012 5:53 pm (PST)



Loh...udah ditutup toh...

Maaf mods...maaf...

-thasya-
Powered by Telkomsel BlackBerry®
2.13.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "tristanathan" tristanathan.amadeo@gmail.com   trinovi

Mon Jan 2, 2012 5:54 pm (PST)



>> Berikan payudara dan bayi akan tahu apa yg harus dia lakukan. Bukankah
sesimple itu ? <<

huehehehe..
bener dab, se'simpel' dukungan-mu buat maya yg jungkir balik buat kasih asi
ke danish di awal2 kehidupannya.
* jd flash back mengingat perjuangan bapak-ibunya danish buat kasih asi ke
dia :D*

duh, maap ya mamak hilda, topiknya jd melenceng

-ria-

2012/1/3 Sam <samsulna@gmail.com>

> **
>
>

[Non-text portions of this message have been removed]

2.14.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "cy" nankrist@yahoo.com   nankrist

Mon Jan 2, 2012 6:04 pm (PST)



Panjang jadinya ya ini thread;p

Sharing :
Dua anak sy,
Yg gede co lhr prematur,bblr,15 hari ptama di rumkit dgn asip pk botol dot,br bs nenen di usia 1 bln.
Yg kecil ce lhr cukup bulan,berat lhr 3,02 kg,3 hari ptama nenen di puting yg sukses bikin 2 puting sy bdarah,
Hari k4 sd 7 ga mau nenen krn jaundice yg bikin si neng bobok trus,hari k8 br sukses nenen sy&by sama2 belajar (pdhal dl nenenin si kakak sd 14 bln lho,tnyt kudu belajar lg di anak k2).

Ksimpulan versi sy:
Mau by co or ce,lhr prematur or cukup bulan,bblr or berat cukup,anak k1 or k2,wajar jk belum lgsg bisa nenen.ya walaupun nenen adlh refleks,tp si by blm tentu ngerti nenen harus di areola,hidung by ga blh sampe ktutup pd,dst.

Tapi apakah belum lgsg bisa nenen=
Tongue tie?
Karena kesan nya saat ini (maaf kl sy salah),tll mudah mendiagnosis tongue tie,tll mudah melakukan insisi.


Cy
Sent from my BlackBerry®
powered by sinyal cinta JordyNara
3a.

Re: Syaraf kejepit

Posted by: "wening2007@yahoo.co.id" wening2007@yahoo.co.id   wening2007

Mon Jan 2, 2012 5:30 pm (PST)



Maap OOT, knp ya sy sll dapat 2 imel yg sama persis dr mba Monik?? Yahoo nya error kah??

Salam,
Iin aka Wening
Sent from my BlackBerry® smartphone from my hunnybunny ^_¤
3b.

Re: Syaraf kejepit

Posted by: "F.B.Monika" f_monika_b@yahoo.com   f_monika_b

Mon Jan 2, 2012 5:53 pm (PST)



Waduh Maaf Mba Wening, saya g mengirim 2x..Malah kadang failed delivered..Hmm bisa bantu musti cek bagaimana? Soalnya jarang online via Laptop, hanya via BB saja.

Thx

F.B.Monika

4a.

[Share] Tanggapan Atas Informasi Kompas tertanggal 12 Mei 2011 "Libe

Posted by: "/ghz" ghozan10032005@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:37 pm (PST)



repost....

On 5/18/2011 11:50 AM, /ghz wrote:
> dear sp's
>
> membaca berita online kompas berjudul "Kelas kASIh Ibu Sukseskan
> Pemberian ASI"
> sebagai pemerhati masalah kesehatan, lebih khusus Air Susu IBU(ASI),
> saya merasa perlu untuk menuliskan hal ini, agar supaya masyarakat
> lebih aware akan kondisi yang sebenarnya.
>
> sepengatahuanku, program layanan ASI termasuk didalamnya edukasi
> perihal ASI, problematika menyusui dst adalah menjadi kewajiban dokter
> dan atau bidan dalam rangkaian program antenatal care sebagai mana WHO
> merekomendasikan, mungkins sp's bisa membaca disini : Antenatal care
> coverage (percentage)
> (http://www.who.int/whosis/indicators/2007ANC/en/index.html) atau ini
> : Antenatal care: full guideline
> (http://www.nice.org.uk/guidance/index.jsp?action=download&o=40145).
>
> membaca artikel kompas tersebut, saya melihat ada semacam upaya
> sistematis untuk memberikan ruang me-liberalisasikan ASI.
> pengalaman saya 6tahun yang lalu sewaktu isteri saya melahirkan Ghozan
> (6th) hal ini sudah include dan atau service dari dokter dalam hal ini
> dsa dan atau dsog.
> kenapa saya sampaikan sistematis, sebab menurut sebuah terpercaya
> kira-kira menjelang tahun ke 7, Rancangan Peraturan Pemerintah Perihal
> ASI atau biasa disingkat RPP ASI yang sampai saat ini tidak jelas
> juntrungannya....janji dan janji adalah kesedar lips service adalah
> suatu hal yang lumrah buat para pejabat negeri bernama Indonesia.
> dalam RPP ASI update terbaru tersebut, mohon maaf saya belum
> membaca...tolong buat yang mempunyai update terbaru bisa dikirimkan ke
> saya.
> sementara Draft RPP ASI update : 9 Nov 2010 dapat diunduh disini :
> http://asiku.files.wordpress.com/2009/01/draft_rpp_asi_9nov2010.doc.
>
> kembali lagi membaca Draft RPP ASI terbaru tersebut ada klausul
> perihal "komersialisasi ASI" dan atau "Liberalisasi ASI"
>
> sebagai rakjat Indonesia biasa, saya merasa sedih bilamana informasi
> ini benar dan sampai diberlakukannya menjadi Undang-Undang.
> Hak memperoleh ASI yang didengung-dengungkan pemerintah ternyata
> bertolak belakang, ASI yang semesti MURAH kedepan kalau ini sampai
> dilegalkan akan menjadi MUAHAL.......
> tidakkah disadari, hal ini akan memberikan peluang buat pabrik susu
> formula lebih tajam lagi........apalagi untuk sebagian besar rakjat
> Indnesia yang masih belum sepenuhnya mengetahi manfaat ASI...semnetara
> bombardir ilkan susu formula sudah snagat luara basa sekali.
>
> bukan kali ini saja saya mengkritisi perihal ASI...dan Insya Allah
> saya sebagai wongtjilik pinggiran akan terus menyuarakan hal ini
> semampu saya sebagai buruh pabrik
> th 2007 saya sudah menulis disini :
>
> http://ghozan.blogsome.com/2007/01/30/draft-rpp-tentang-pemasaran-susu-formula-2/
>
>
> lebi lengkap lagi bisa dibaca2 lagi disitu.....
>
> sayapun menulisakn catatan kecil disini :
>
> 1. PASAL 11
>
> (2) Dalam hal ibu melahirkan meninggal dunia atau oleh sebab lain
> sehingga tidak dapat memberikan persetujuan, hak menolak atau
> menyetujui pemberian formula bayi atau produk susu lainnya sebagaimana
> dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan oleh keluarga terdekat.
>
> ==> ATAU OLEH SEBAB LAINNYA ==> ATAU SESUAI DENGAN PASAL 4 AYAT 5,
> sehingga tidak dapat memberikan persetujuan, hak menolak atau
> menyetujui pemberian formula bayi atau produk susu lainnya sebagaimana
> dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan oleh keluarga terdekat.
>
> 2. Pasal 12
> Dalam hal pemberian ASI eksklusif tidak dimungkinkan berdasarkan
> pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, bayi dapat diberikan
> formula bayi.
>
> ==> Dalam hal pemberian ASI eksklusif tidak dimungkinkan berdasarkan
> pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, bayi dapat diberikan
> formula bayi, namun terlebih dahulu petugas kesehatan wajib memberikan
> informasi yang sejelas-jelasnya serta WAJIB memberikan surat
> pernyataan/ informed consent yang ditanda-tangani oleh kedua belah
> fihak dengan sadar tanpa tekanan.
>
> 3, Pasal 14
> Setiap tenaga kesehatan dilarang menerima, memberikan, dan
> mempromosikan formula bayi dan produk bayi lainnya yang dapat
> menghambat program pemberian ASI eksklusif, kecuali dalam hal
> sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11.
>
> ==> HAPUS : kecuali dalam hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11.
>
> tanpa kecualipun merka pasti akan menjelaskan.
> justru dengan kecuali ini mereka bisa punya peluang utk promosi utk
> produk tertentu dst.
>
> 4. Pasal 15
> (1) Penyelenggara fasilitas pelayanan kesehatan dilarang menerima,
> memberikan, dan mempromosikan formula bayi dan produk bayi lainnya
> yang dapat menghambat program pemberian ASI eksklusif, kecuali dalam
> hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11.
>
> ==> idem ditto no 4…hapus KECUALI…BLA..BLA
>
> 5. PASAL 15
> (3) Penyelenggara fasilitas pelayanan kesehatan dilarang menerima
> sampel ataupun sumbangan formula bayi dan/atau produk bayi lainnya
> untuk keperluan rutin atau penelitian.
>
> ==> (3) Penyelenggara fasilitas pelayanan kesehatan dilarang menerima
> sampel, MENCANTUMKAN SEGALA MACAM ATRIBUT ataupun sumbangan formula
> bayi dan/atau produk bayi lainnya BAIK SECARA LANGSUNG/ eperluan rutin
> atau SECARA TIDAK LANGSUNG/SEMINAR/penelitian.
>
> 6. Pasal 16
> (1) Produsen atau distributor formula bayi dan/atau produk bayi
> lainnya dilarang melakukan kegiatan :
> a. memberikan sampel secara cuma-cuma atau sesuatu dalam bentuk apapun
> kepada fasilitas pelayanan kesehatan atau wanita hamil atau ibu yang
> melahirkan, atau menjajakan, menawarkan atau menjual langsung ke
> rumah-rumah,
>
> ==> Pasal 16
> (1) Produsen atau distributor formula bayi dan/atau produk bayi
> lainnya dilarang melakukan kegiatan :
> a. memberikan sampel secara cuma-cuma atau sesuatu dalam bentuk apapun
> kepada fasilitas pelayanan kesehatan atau wanita hamil atau ibu yang
> melahirkan, atau menjajakan, menawarkan atau menjual langsung ke PASAR
> TRADISIONAL DAN PASAR MODERN SERTA LANGSUNG KE rumah-rumaH
>
> 7.PASAL 17
> (3) Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
> jika bantuan tersebut ditujukan untuk biaya pelatihan, penelitian dan
> pengembangan, pertemuan ilmiah, dan/atau kegiatan lainnya yang sejenis
> yang tidak berhubungan dengan nutrisi bayi.
>
> ==> ANEH…KONTRADIKSI DENGAN PASAL 15.
> HAPUS……..PASAL 17 AYAT 3……..BIAYA PENELITIAN BISA CARI SENDIRI DOKTER
> LEWAT LEMBAGA DONOR DST..ATAU BISA LEWAT APBN.
>
> DISINI MEREKA BANYAK BERMAAIN SELAM INI..APA MAU DIBIARKAN TERUS!
>
> 8. HAPUS PASAL 18 ~ PASAL 22
>
> 9. PASAL 23
> Pasal 23
> Iklan formula bayi, formula lanjutan dan/atau produk bayi lainnya yang
> diperuntukkan bagi bayi sampai dengan genap usia 1 (satu) tahun,
> dilarang dimuat dalam media massa, kecuali dalam media cetak khusus
> tentang kesehatan, setelah mendapat persetujuan Menteri, dan dalam
> iklan yang bersangkutan wajib memuat keterangan bahwa formula bayi dan
> formula lanjutan yang bersangkutan bukan pengganti ASI.
>
> ==> Pasal 23
> (1)Iklan formula bayi, formula lanjutan dan/atau produk bayi lainnya
> yang diperuntukkan bagi bayi sampai dengan genap usia 1 (satu) tahun,
> dilarang dimuat dalam media massaBAIK CETAK MAUPUN ELEKTRONIK.
>
> (2) SEMUA PRODUSEN FORMULA BAYI, LANJUTAN/ATAU PRODUK BAYI DILARANG
> MEMBERIKAN SPONSOR UNTUK KEGIATAN APAPUN (OLAHRAGA, SENI, KESEHATAN..DLL)
>
> 10. PASA 25
>
> c. tidak memberikan pernyataan tertulis bahwa bantuan tersebut tidak
> mengikat dan tidak menghambat keberhasilan program pemberian ASI
> eksklusif, sebagaimana dimaksud dalam pasal 19
>
> ==> HAPUS c INI.
>
> 11. Pasal 27
> Setiap institusi pendidikan kesehatan yang dengan sengaja tidak
> melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 dan Pasal
> 21 dapat dikenakan sanksi administratif oleh pejabat yang berwenang
> berupa teguran lisan, teguran tertulis, penghentian kegiatan sementara
> dan/atau pencabutan izin .
>
> ==> HAPUS PASAL 27 KARENA PASAL 17 AYAT 3, PASAL 18 ~ PASAL 22 DIHAPUS.
>
> http://asiku.wordpress.com/2010/11/09/catatan-kecil-terkait-draft-rpp-pemberian-asi-update-9-nov-2010/
>
>
> Yuk Sinau..
> Yuk Kritis...
>
> Semoga rakjat Indonesia mendapatkan hak semestinya
>
> Salam prihatin dan Salam ASI
> bapakeghozan--wongtjilik
>
> Note : Opini atau tanggapan ini adalah pendapat pribadi, tidak
> berhubungan dengan status saya sebagai salah satu moderator milis sehat
>
>
>
>
>
>
>
>

--
"Knowing is not enough, We must apply. Willing is not enough, We must
do."--Goethe

5a.

[sharing] Kisah ASI: Perjalanan 3 Botol Cinta

Posted by: "/ghz" ghozan10032005@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:38 pm (PST)



repost...

On 6/23/2010 3:59 PM, /ghz wrote:
> Kisah ASI: Perjalanan 3 Botol Cinta
> Kamis, 17/06/2010 07:36 WIB
>
> /Oleh/ *A. Mustari*
>
> Halo, kami tiga buah botol. Sebenarnya tak ada yang istimewa dari diri
> kami. Kami hanya botol minuman kemasan vitamin C yang banyak dijual di
> retail-retail. Ketika isinya habis, sebentar saja kami sudah masuk ke
> dalam bak sampah dan diangkut ke TPA terdekat.
>
> Tapi tunggu... di sinilah perjalanan cinta kami dimulai!
>
> Seorang bapak pemulung tua memungut kami dengan binar cinta dan
> harapan. Setidaknya ada rupiah yg bisa dibawanya pulang. Sampai ke
> pengepul, kami digosok, distelisisasi, hingga.. cling! Tak ada yang
> menyangka kami pernah teronggok di tempat sampah. Kerennya... recycle nih.
>
> Meski kami sering tak suka dengan sesuatu yang berbau eksploitasi,
> kali ini kami senang diperdagangkan. Mengapa? Karena pedagangnya
> mengambil kami dengan halal, malah mengurangi volume sampah ibukota.
> Terlebih lagi... pemulung dan pengepulnya mencari usaha yang halal
> meski tak sedikit orang yang mencibir. Tak ada yang perlu merampok
> kami untuk mencari uang. Kami pun menjadi apa adanya diri kami. Dengan
> kami, mereka menyuapkan sesendok nasi untuk anak dan istrinya. Di
> dalamnya tersimpan berkah, doa, dan cinta.
>
> Dan... nah! Kami pun sampai di tengah keluarga kecil sederhana.
> Seorang ayah yang suka makan, ibu yang cuek, anak perempuan 5 tahun
> yang tidak bisa melakukan sesuatu tanpa gerakan dan celotehan, dan
> seorang bayi mungil nan cantik berusia 1 bulan.
>
> Di sinilah perjalanan cinta kami BENAR-BENAR dimulai!
>
> Satu bulan sebelum mulai meninggalkan cuti melahirkannya, ibu si Baby
> sudah mulai mensterilkan kami lagi dan lagi. Di tengah waktunya
> mengurus seorang ayah yang suka makan, anak perempuan 5 tahun yang
> tidak bisa melakukan sesuatu tanpa gerakan dan celotehan, dan seorang
> bayi mungil nan cantik, ia mengisi kami satu persatu. Setelah mencuci
> popok-popok dan pakaian, setelah menyetrika, setelah memasak, setelah
> mengedit naskah, setelah melayout, setelah mendesain, setelah menulis
> ide-idenya, sambil menahan kantuk, ia memaksakan diri untuk mengisi kami.
>
> Mengisi kami dengan cairan cinta....
>
> Sesungguhnya bagi perempuan itu, tidak ada yang mewajibkannya bekerja.
> Sama halnya dengan tidak wajibnya ia untuk berada di rumah saja. Ah,
> dia lebih suka memakai kata berkarya daripada bekerja. Baginya semua
> hanyalah pilihan. Ketika situasi dan kondisi memberikannya jalan untuk
> berkarya, ia menjalaninya dengan senang hati. Menjadi ibu bekerja
> bukan berarti tidak mencintai dan mengabaikan anak-anak. Banyak juga
> ibu yang selalu di rumah nyatanya yang stres karena anak-anaknya.
> Tidak selalu satu ditambah satu sama dengan dua, prinsipnya. Ia hanya
> berusaha untuk sedikit cerdas menyiasati dan berdamai dengan kondisi
> yang serba terbatas. Karena ia tahu, betapa banyak ibu bekerja yang
> dalam hatinya menjerit karena naluri keibuannya menuntutnya untuk
> selalu mendampingi anak-anaknya. Ia pun salah satu di antaranya.
> Tetapi ia memilih untuk tersenyum, bukan menjerit. Pun ketika ia
> memilih untuk hanya memberi ASI kepada anaknya, bukan susu formula, ia
> berjuang sekuat tenaga untuk mendapatkan yang terbaik sambil tetap
> tersenyum.
>
> Dua bulan berlalu. Akhirnya ia mulai harus benar-benar meninggalkan
> kebahagiaan sejatinya. Ia harus mulai bekerja lagi. Si ibu mulai
> jarang kelihatan di rumah. Setiap pagi, ia membawa tiga di antara kami
> yang kosong, bersama dua tangkup es biru. Ia sering dibilang keras
> kepala dan memaksakan diri, tapi ia tak pernah keberatan. Apalah
> artinya tuduhan bila dibayar dengan kepuasan rasa telah berusaha
> memberikan yang terbaik untuk bayi kecilnya. Bagi sebagian ibu, dapat
> memberikan anaknya asi eksklusif adalah sebuah kewajaran, tetapi
> baginya --yang selalu bekerja sejak pagi hingga sore-- itu adalah
> sebuah pencapaian yang membahagiakan.
>
> Setelah menciumi bayinya tak ada henti pagi itu, tak lupa membalurinya
> dengan doa, si ibu melangkahkah kaki panjang-panjang. Ia melompat ke
> dalam angkot, menyusup ke dalam ular besi yang selalu penuh sesak,
> menuju tempatnya berkarya. Baginya semua adalah karena cinta. Itulah
> bedanya bekerja dengan berkarya. Ketukan keyboard dan goresan kursor
> yang tercipta karena cinta memiliki tenaga yang akan membuatnya
> diterima oleh hati siapa pun. Tidak selalu indah, tetapi kekuatannya
> dapat dirasa.
> Itulah juga yang kami rasakan. Kami botol-botol cinta, begitu sebutan
> darinya. Bahagia bukan kepalang. Kami hanya botol-botol seribu rupiah.
> Tapi kami terisi cairan tak ternilai rupiah. Makanan terbaik bagi bayi
> yang baru mengenal dunia.
>
> Satu demi satu kami terisi penuh. Ketika matahari mulai lelah, hendak
> menuju kasur empuknya, si Ibu dengan riang memasukkan tubuh kami ke
> dalam ranselnya yang selalu kembung. Kami ikut terguncang ketika ia
> berlarian mengejar ular besi yang tampaknya terlalu dirindu. Meski tak
> sekali ia terjatuh mengejar ular yang sering mengecewakan itu, tak ada
> jera sang ibu terus berharap. Tampak buncahan rasa rindu karena
> memikirkan bayinya yang lucu. Sejenak ia tersenyum membayangkan
> hidungnya digigiti gigi muda yang baru berputik, rambutnya ditarik
> jemari kecil nan gendut-gendut, roknya digelantungi tubuh kecil yang
> mulai belajar berjalan.
>
> Kami, tiga botol cinta, semakin didekapnya erat ketika ular besi yang
> digelantungi manusia bak semut mulai muncul. Tubuh mungilnya melompat
> ke dalam dan terombang-ambing sejenak. Di dalam ular besi yang membuat
> orang kurus itu pun ia tetap tersenyum, memikirkan obat
> anti-depresannya. Obat anti depresan yang mulai pintar merengek dikala
> melepas kepergiaannya setiap pagi.
>
> Dan... terbanglah kami bersamanya. Kami, tiga botol cinta....
>
> ***
> "Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh,
> yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah
> memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf.
> Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya.
> Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan
> seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian.
> Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan
> keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan
> jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa
> bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut.
> Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat
> apa yang kamu kerjakan." (al-Baqarah : 233)
>
> ***
>
> Aminah Mustari,
> Ibu yang bekerja fulltime, ibu yang juga memberikan ASI eksklusif
> untuk bayinya.
> tebarkebaikan@yahoo.com
>
> http://www.eramuslim.com/oase-iman/a-mustari-kisah-asi-perjalanan-3-botol-cinta.htm
>
> Salam ASI
>
> http://asiku.wordpress.com
>

--
"Knowing is not enough, We must apply. Willing is not enough, We must
do."--Goethe

[Non-text portions of this message have been removed]

5b.

Re: [sharing] Kisah ASI: Perjalanan 3 Botol Cinta

Posted by: "irma-mama zafran" irmayantidwilestari@yahoo.com   irmayantidwilestari

Mon Jan 2, 2012 6:04 pm (PST)



:')

Ijin posting link di fb saya..


-irma♡mama zafran-
Sent from my whiteberry
Powered by ♡ luvly husby ♡
6a.

Re: [news] Ayah, Beri Aku ASI!

Posted by: "/ghz" ghozan10032005@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:42 pm (PST)



repost...

On 1/16/2010 2:41 PM, /ghz wrote:
> Kutipan ini untuk mengingatkan saya dan yang membutuhkan.
> Mohon maaf kalau ada yg kurang berkenan.
>
> ----------------------------------------------------------
> */Memang, ayah tak ditakdirkan mempunyai organ fisik yang dapat
> memberikan air susu (AS/) secara langsung. Namun jangan lupa, ayah
> memiliki ASA./*
>
> Memasuki masa awal pernikahan, seorang laki-Iaki dihadapkan pada
> sebuah status baru dalam perjalanan hidupnya yakni menjadi seorang
> suami bagi seseorang yang dicintainya. Status yang disandang tersebut
> juga memiliki konsekuensi logis bagi seorang laki-Iaki bahwa ia
> diamanahi menjadi seorang kepala rumah tangga yang memimpin sebuah
> keluarga, menjadi guru yang mengajari ilmu kepada anggota keluarganya,
> bahkan menjadi ternan berbagi yang senantiasa menemani pada saat suka
> maupun duka.
>
> Perjalanan sebuah mahligai pernikahan semakin harmonis manakala suami
> istri dikaruniai seorang bayi, buah cinta mereka berdua. Sebuah
> harapan, curahan kasih sayang, dan segenap perasaan bahagia mengiringi
> "penyambutan" datangnya anggota keluarga baru didalam kehidupan rumah
> tangga.
>
> Ada banyak proses yang harus dilakukan oleh pasangan suami istri dalam
> rangka merawat dan membesarkan si buah hati. Mulai dari menyusui,
> memandikan, memberikan san dang, hingga melakukan pemeriksaan rutin
> untuk memantau perkembangan si bayi. Diantara segenap proses tersebut,
> banyak pasangan yang kurang memperhatikan proses menyusui. Seolah
> menjadi stereotype, bahwa cukup istri-Iah yang bertanggung jawab atas
> urusan menyusui bayi sedangkan suami hanya fokus mencari nafkah
> semata. Hal tersebut memang salah besar, justru suami memegang peranan
> renting disini. Meski secara lahiriah suami tidak bisa hamil dan
> memberi ASI, bagaimanapun juga proses menyusui adalah proses keluarga.
> Bukankah anak terlahir sebagai bagian keluarga? Jadi merawat dan
> mendidik anak haruslah dilakukan bersama-sama pula.
>
> Pemberian ASI memang memiliki banyak manfaat diantaranya dapat
> mendukung perkembangan fisik dan mental anak; bagi ibu, aktivitas
> menyusui akan menyehatkan reproduksinya, membuat payudara dan
> ovariumnya lebih terhindar dari kanker, pendarahan setelah melahirkan
> juga lebih cepat berhenti, rahimnya segera pulih, dan ia juga cepat
> langsing. Dengan begitu banyak manfaat ASI eksklusif, masihkah para
> suami enggan membantu istrinya untuk ikut "menyusui" bayinya-yang
> sering juga disebut dengan breastfeeding father? Mestinya tidak. Dan
> hanya suami yang "jantan" dan gentle saja yang berani melakukannya.
> Andakah itu?
>
> Hipotesis yang menyatakan bahwa "Ayah yang mendukung praktek pemberian
> ASI disamping juga memiliki pengetahuan yang baik tentang hal-hal yang
> berhubungan dengan pemberian ASI, dapat menciptakan hubungan tripartit
> (yaitu ayah, ibu, dan bayi) yang baik dan harmonis" telah terbukti.
> Dulu, para ayah hanya dipertemukan dengan bayinya dalam keadaan sudah
> bersih, wangi, dan kenyang. Sekarang, mereka harus mau turut
> membersihkan, mengharumkan dan menyiapkan makanan bayi. Keadaan ini
> bukan hanya salah satu konsekuensi makin banyaknya ibu yang bekerja di
> luar rumah.
>
> Menjadi "breastfeeding" father sebenarnya mudah. Hanya dengan
> menggendong bayi setiap kali akan disusui dan memberikannya pada
> ibunya. Sentuhan dan hangatnya pelukan Anda akan membuat bayi nyaman.
> Anda juga bisa menggendong bayi saat ri leks sembari mendendangkan
> sebuah lagu, sehingga bayi merasa Anda juga membantunya dalam
> memperoleh ASI. Di sisi lain, istri Anda akan senang. Akhirnya
> terjalinlah keterikatan emosional antara Anda, istri Anda, dan bayi Anda.
>
> Sering-seringlah Anda menggendong bayi di depan ibunya. Denise Parker,
> IBCLC-konsultan laktasi yang juga koordinator humas The Lactation
> Institute and Breastfeeding
> , Clinic di Encino, California, AS-dalam Dad and the Breastfed Baby
> mengatakan, bayi-bayi baru lahir itu 'Lapar sentuhan manusia'. Mereka
> senang didekap dekat degup jantung, merasakan permukaan kulit dan
> membaui tubuh orang tuanya, mendengar suara orang tuanya, serta
> merasakan gerakan dan aktivitas tubuh man usia. "Sementara ibu bisa
> memenuhi segalanya lewat menyusui, ayah bisa memenuhi kebutuhan bayi
> dalam banyak sekali cara yang luar biasa." tulis Denise.
>
> Mengenai relevansi peran ayah, Judhiastuty Februhartanty seorang
> staf akademik UI mengemukakan praktek inisiasi menyusui segera setelah
> anak dilahirkan, dapat dipengaruhi sang ayah antara lain dengan hadir
> saat proses persalinan dan mendorong inisiasi menyusui segera dengan
> membantu kontak menyusui pertama kali.
>
> Memang, ayah tak ditakdirkan mempunyai organ fisik yang dapat
> memberikan air susu (ASI) secara langsung. Namun jangan lupa, ayah
> memiliki ASA. Bukan kependekan dari Air Susu Ayah. Tetapi asa dalam
> pengertian harapan, support dan pemberian semangat untuk kelancaran
> program pemberian ASI bagi bayinya. Beberapa hal di bawah ini dapat
> dilakukan oleh seorang ayah untuk menyukseskan program breastfeeding
> father.
> *
> Berikan support sejak awal*
> Mulailah sejak istri mengandung. Jadilah suami SIAGA (siap antar siap
> jaga). Sesibuk apapun, sempatkanlah menemani istri untuk memeriksakan
> kandungan. Ajaklah istri bermusyawarah dalam menentukan tempat
> pemeriksaan kandungan sekaligus bidan atau dokter yang dipilih saat
> persalinan nantinya. Belailah janin yang ada dalam kandungan istri.
> Kontak yang harmonis sejak dini, memudahkan hangatnya interaksi pada
> proses berikutnya.
>
> Sayangnya, "ritual-ritual" sederhana seperti di atas tergusur oleh
> ketidakpedulian suami. Entah karena kesibukan kerja, atau keengganan
> untuk sekadar berbagi empati. Urusan hamil dan melahirkan, dalam
> pandangan suami seperti itu, dianggap sebagai tugas domestik yang
> mutlak menjadi tanggungjawab istri. Seolah tugas seorang suami hanya
> sebatas (maaf) menghamili istri. Selebihnya, ia berkutat kembali
> dengan kesibukan kerja, atau berusaha mencari kesibukan lain agar
> dapat memalingkan perhatian dari janin yang dikandung istri.
>
> Tipologi suami seperti itu memang sepakat untuk kita cela. Namun,
> sadarkah, meski tak separah itu, minimnya perhatian kita terhadap
> istri dan janin merupakan bukti penyelewengan
> tugas dan tanggungjawab sebagai kepala rumah tangga? Jadi, . jangan
> anggap remeh, meski sekadar belaian mesra atau kecupan ke perut istri.
>
> *Ritual Tripartit*
> Saat bayi menangis, jangan buru-buru 'ditangani' ibu. Sebaiknya, ayah
> berinisiatif menanganinya terlebih dahulu dengan menggendongnya, baru
> kemudian diberikan ke ibu untuk diberi ASI. Jadi, pemberian ASI
> melalui 'penanganan' ayah terlebih dahulu. Ribet?
>
> Kalau kita sebatas berpikir teknik, memang ya. Tetapi, dengan turut
> campurnya ayah secara langsung dalam pemberian ASI, dapat membuat
> perasaan nyaman sang bayi. Bahwa, semua orang di sekitarnya begitu
> perhatian terhadap dirinya. Sedangkan bagi sang ibu, 'ritual' semacam
> itu membuat dirinya merasa senantiasa ditemani orang tercinta dalam
> setiap perawatan sang bayi, buah hati mereka. Sekali lagi, ketenangan
> pikiran si ibu akan membuat refleks okstosin dapat berfungsi maksimal.
> Sering-sering menggendong bayi di depan ibunya-tanpa harus menunggu si
> bayi minta menetek­juga dapat mengeratkan hubungan ayah, ibu dan bayi.
>
> *Jangan Canggung Rawat Bayi*
> Jangan hanya puas dengan aktivitas simbolik seperti ritual tripartit
> di atas. Seorang ayah juga harus mau turun langung dalam perawatan
> bayi. Mulai dari memandikan, mengganti popok, membersihkan kotoran,
> hingga teknik menggendong yang senyaman mungkin. Jadi, pengetahuan
> tentang tatacara perawatan bayi semacam itu juga harus menjadi
> pengetahuan standar bagi seorang ayah.
>
> Pengetahuan semacam itu dapat digali dari referensi­referensi
> tertulis, baik yang tersebar di internet maupun buku­buku panduan.
> Atau-dan ini lebih baik-berkonsultasi langsung ke bidan atau dokter.
> Yang pasti, buang jauh-jauh rasa gengsi. Tanggalkan anggapan kuno
> bahwa perawatan . bayi adalah tanggungjawab mutlak si ibu saja, tanpa
> menyertakan peran ayah.
>
> Jika para ayah begitu ringan tangan ikut membantu merawat bayi,
> terutama saat menyusui, hati istri akan dijalari perasaan dicintai dan
> diperhatikan. Ini membuat mereka senang, dan refleks oksitosin pun
> akan bekerja dengan baik, sehingga ASI pun lancar mengalir.
> ----------------------------------------------------------
>
> */Bila ibu merasa sedih, bingung, kesal, marah akan mempengaruhi kerja
> oksitosin. Artinya, peranan lingkunganlah yang memperlancar reflek
> oksitosin. Yang dimaksud lingkungan adalah lingkungan terdekat ibu
> terutama ayah./*
> *
> /Jika ibu merasa didukung, dicintai, dan diperhatikan, maka akan
> muncul emosi positif yang akan meningkatkan produksi hormon
> . oksitosin sehingga produksi ASI pun lancar. Bantulah ibu saat mulai
> proses menyusui, sehingga cukup waktu baginya untuk istirahat. Sebagai
> catatan, istirahat yang berkualitas pun penting untuk meningkatkan
> kualitas AS!. Jadi peran ayah sangat penting sekali untuk mendukung
> kesuksesan proses penyusuan./*
>
> ----------------------------------------------------------
>
> Dikutip dari :
> Ayah, Beri Aku ASI - dr. Sunardi
>
> Salam ASI

--
"Knowing is not enough, We must apply. Willing is not enough, We must
do."--Goethe

[Non-text portions of this message have been removed]

6b.

Re: [news] Ayah, Beri Aku ASI!

Posted by: "nunuenha" nunumedia@gmail.com

Mon Jan 2, 2012 5:54 pm (PST)



Ijin share ya pak'e?
Terima kasih

Cheers,
Nunu
Sent via BlackBerry® from Vodafone
7a.

Re: jenis kelamin

Posted by: "yanti -" yanti135@yahoo.com

Mon Jan 2, 2012 5:48 pm (PST)



Aku rasa buakan berubah mom, tetapi mungkin waktu baca USG-nya yang salah apalagi klo USG 2 dimensi yang serba samar.

Anak pertama saya diaksih tau jenis kelaminnya waktu kehamilan 20 minggu, dan kebetulan benar.
Anak kedua saya pake 2 dokter, satu bilang cewek satu lagi bilang cowok (nah lho...hehehe).. alhamdulillah lahir cewek jadi sepasang. :-)

--- On Wed, 12/28/11, chubby <chubby_2024@yahoo.com> wrote:

From: chubby <chubby_2024@yahoo.com>
Subject: Re: [sehat] jenis kelamin
To: "sehat@yahoogroups.com" <sehat@yahoogroups.com>
Date: Wednesday, December 28, 2011, 3:42 AM

sehat@yahoogroups.com is not on your Guest List

| Approve sender
| Approve domain
| Approve sehat@yahoogroups.com

[Non-text portions of this message have been removed]

8.

Re: Usul ganti judul - Tongue Tie : [sehat] Re: Informasi dr. di Mar

Posted by: "alifah.davida@gmail.com" alifah.davida@gmail.com   alifah_davida

Mon Jan 2, 2012 5:50 pm (PST)



Hehehe..semakin melebar yaahh.
Kalau ada yg mau lanjut silahkan ganti subjek ya, yg ini CLOSED.

Regards,

Mods
Regards,
--Alifah--
challenge yourself, being smart never hurt

9.1.

Re: Informasi dr. di Markas

Posted by: "Sativa Huang" sativahuang@gmail.com   sativahuang

Mon Jan 2, 2012 6:02 pm (PST)



Dear all,
Ibunya sudah konsultasi dengan dokter ahli,
penilaian dokter: kondisi anak dalam keadaan sehat, asupan asi cukup,

Sudah dilakukan tes untuk melihat adanya kemungkinan lain penyebab BB
rendah.

Thanks buat perhatian dan supportnya.

Thread ini saya tutup sudahi aja ya,
karena sudah panjang banget :)

Mari berdoa agar pertumbuhan bayinya segera normal.

Salam,

[Non-text portions of this message have been removed]

Recent Activity
Visit Your Group
Biz Resources

Y! Small Business

Articles, tools,

forms, and more.

Yahoo! Health

Healthy Aging

Improve your

quality of life.

Meditation and

Lovingkindness

A Yahoo! Group

to share and learn.

Need to Reply?

Click one of the "Reply" links to respond to a specific message in the Daily Digest.

Create New Topic | Visit Your Group on the Web
Milis SEHAT mengucapkan terimakasih kepada:
- Asuransi AIA atas partisipasinya sebagai sponsor PESAT Bali 2011
- PT LG Electronics Indonesia atas partisipasinya sebagai Sponsor Tunggal FAMILY FUN DAY MILIS SEHAT 2011.

Terima kasih & penghargaan sedalam-dalamnya kepada : HBTLaw, PT.Intiland, dan PT. Permata Bank Tbk. yang telah dan konsisten mensponsori program kami, PESAT (Program Edukasi Kesehatan Anak Untuk Orang Tua)."

"Milis SEHAT didukung oleh : CBN Net Internet Access &Website.
=================================================================
Milis Sehat thanks to:
- AIA Insurance as sponsor for PESAT Bali 2011
- PT LG Electronics Indonesia as exclusive partner of FAMILY FUN DAY MILIS SEHAT 2011.

Our biggest gratitude to: HBTLaw, PT. Intiland, and PT. Permata Bank Tbk. who have consistently sponsored our program, PESAT (Program Edukasi Kesehatan Anak Untuk Orang Tua)."
"SEHAT mailing list is supported by CBN Net for Internet Access &Website.

Kunjungi kami di (Visit us at):
Official Web : http://milissehat.web.id/
FB           : http://www.facebook.com/pages/Milissehat/131922690207238
Twitter      : @milissehat <http://twitter.com/milissehat/>
==================================================================
Donasi (donation):
Rekening Yayasan Orang Tua Peduli
Bank Mandiri
Cabang Kemang Raya Jakarta
Account Number: 126.000.4634514
==================================================================
MARKETPLACE

Stay on top of your group activity without leaving the page you're on - Get the Yahoo! Toolbar now.


Stay on top of your group activity without leaving the page you're on - Get the Yahoo! Toolbar now.

No comments: